News Tiga Tempat Usaha Pijat di Segel Satpol PP Tangerang

Tiga Tempat Usaha Pijat di Segel Satpol PP Tangerang

Satpol PP Kabupaten Tangerang Segal Tiga Tempat Usaha Pijat dan Spa, Pelita.co (dok ist)

TANGERANG, Pelita.co – Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) Kabupaten Tangerang, Beraksi tertibkan kegiatan tempat usaha selama Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) sebagai upaya mencegah dan memutus rantai penyebaran virus covid-19, pada hari minggu (23/8/2020).

Ada tiga tempat usaha yang terjaring penertiban tersebut, yaitu tempat usaha Massege (Pijat) Carolita Makmur Mandiri (CMM), Top Bugar Lestari dan Jaya Refleksi.

Kepala Bidang Penegakan Peraturan Daerah Sumartono, S.STP. M.Si mengatakan saat melakukan penertiban tempat usaha Massege (Pijat) Carolita Makmur Mandiri menemukan adanya Terapis sebanyak 3 orang dan ada yang sedang melayani pengunjung sebanyak satu orang di dalam kamar.

“Adanya alat kontarasepsi di pegang terapis serta pengelola tempat usaha massege (Pijat) tidak dapat menunjukan dokumen perizinan. Dengan itu kami menyampaikan kepada penanggung jawab usaha untuk tidak beroprasi karena melanggar perbub dan perda, serta memasang stiker segel penutupan tempat usaha,” kata Sumartono.

Baca juga :  Sindikat Pengoplos dan Penjual Miras Ilegal, Diciduk Polisi

“Tempat usaha Top Bugar Lestari adanya 4 Terapis dan satu pengelola namun tidak ada pengunjung, ditempat terpisah Massege Jaya Refleksi juga tidak bisa menunjukan dokumen perizinan. Serta melakukan pendataan terhadap 8 orang yang sedang berada di Pujasara dan diduga sebagai karyawan salah satu tempat usaha massege Bambu SPA,” lanjutnya.

Penertiban tersebut berdasarkan peraturan daerah kabupaten tangerang nomor 20, tahun 2004 tentang ketentraman dan ketertiban umum. Dan peraturan bupati tangerang nomor 47, tahun 2020 tentang pembahan kedua atas peraturan bupati tangerang nomor 36 tahun 2020 tentang pedoman pembatasan sosial berskala besar dalam percepatan penanganan virus covid-19.