Kisah Pilu Mang Asep, Yang Tidak Memiliki Akses Jalan Kerumahnya Dibalik Pembangunan RSU Tigaraksa

, Pelita.co – Akses jalan menjadi sesuatu yang penting bagi warga dalam melakukan aktivitas kesehariannya. Mereka dapat leluasa keluar masuk untuk melakukan kegiatannya tanpa ada gangguan.

Namun, beberapa warga harus mengalami kejadian tidak menyenangkan karena akses jalan menuju rumahnya ditutup. Penyebabnya bervariasi. Ada yang ditutup lantaran konflik pribadi antar tetangga dan ada pula karena tanah yang menjadi akses yang akan dibangun Rumah Sakit Umum Tigaraksa.

Kisah ini terjadi pada seorang pekerja serabutan dan kuli bangunan, diusianya yang mulai menua. Mang Asep (52), hanya bisa meratapi nasib saat satu-satunya akses jalan menuju ke rumahnya diblokade bahkan tidak disiskan jalan untuk berjalan kaki, dan bahkan disamping rumahnya terdapat makam keluarga, yang akses jalannya pun ditutup oleh pihak pemborong, Kabar ini pun sempat membuat heboh warga Keluruhan Tigaraksa, Kecamatan Tigaraksa, , Rabu (23/3/2022).

Mang Asep mengatakan, akses jalan itu sebenarnya sudah ada dari dulu. Jalan itu yang setiap hari digunakan untuk masuk dan keluar rumah. Namun, tiba-tiba pemborong menutup akses jalan tersebut meski sebelumnya tidak ada masalah.

Sebenarnya, kami pernah melakukan inisiasi membicarakan akses jalan tersebut, kepada pihak pemborong, dengan niat agar bisa membayar tanah, namun karena pemborong mematok harga terlalu murah, dan saya pun tidak bisa menjualnya.

“Saya mau harga tanah saya dibayar dengan harga yang sesuai dengan keinginan saya, karena saya menjual tanah untuk membeli tanah kembali dan membangun rumah tempat tinggal saya, untuk berteduh dan istirahat bersama keluarga saya, namun. mereka mematok harga bisnis, kita tidak mampu membayarnya, padahal kita minta dengan harga yang sewajarnya,” ungkapnya.

Kasus ini sudah dilakukan mediasi hingga beberapa kali namun tidak menemukan solusi. Kepala Kelurahan Tigaraksa juga pernah berkoordinasi dengan pemborong, untuk tidak melakukan penutupan jalan tersebut. Bahkan pemilik rumah pernah memohon kepada pemborong tanah untuk bisa diberikan akses jalan, tapi sampai saat ini tidak diberikan.

Perlu diketahui, Mang Asep seorang pria lanjut usia yang tinggal bersama istri, anak dan kakanya, sangat berharap bisa memiliki akses jalan yang bisa dilalui untuk berjalan kaki, namun sampai dengan hari ini tidak ada akses jalan yang bisa dilalui.

Dirinya juga bercerita bahwa akses jalan satu-satunya untuk keluar dari rumahnya sangat sulit karena harus melewati pohon bambu dan juga makam keluarga, serta ada akses jalan di depan rumahnya yang bisa dilalui namun bilamana hujan akan ada genangan air dan lumpur, karena dalam pembangunan pemerataan tanah, dan bahkan sangat tidak bisa dilalui oleh kendaraan bermotor ataupun pejalan kaki, karena akses jalan yang tidak memadai.

Mang Asep juga menambahkan, segala upaya telah dilakukan agar akses jalan ke rumahnya tak ditutup. Misalnya, bertemu RT, RW, Lurah, juga perwakilan Pemborong, namun tak membuahkan hasil. Mang Asep bahkan pernah datang bertemu dengan salah satu pengusaha, bapak (WL) namun, pihak pengusaha menawar tanah saya dengan harga yang sangat murah dan tidak sesuai dengan yang di harapkan,

Dirinya sangat berharap kepada Pemerintah Daerah yang akan membangun Rumah Sakit Umum (RSU) Tigaraksa, agar memperhatikan rumahnya, supaya bisa memiliki akses jalan yang bisa dilalui berjalan kaki atau bahkan, untuk lewat sepeda.

“Saya sangat berharap, meminta serta memohon kepada pihak pemerintah daerah kabupaten tangerang, dinas terkait, dan pemborong agar memperhatikan nasib dan kisah pilu yang saya alami sudah berbulan – bulan ini, dan dari pertama kali tinggal di kampung pabuaran sampai ada proses tahapan ini tidak meminta apa apa atau bahkan yang aneh-aneh, saya cuma minta tanah yang saya punya dibayar dengan harga sewajarnya, dan tidak menutup akses jalan menuju rumah saya,” harapnya sambil pilu.

Sementara itu, Lurah Tigaraksa H.Rama membenarkan bahwa Mang Asep adalah warga Kampung Pabuaran, RT.02 RW.02 Kelurahan Tigaraksa, Kecamatan Tigaraksa, Kabupaten Tangerang yang memang betul akses jalan menuju rumahnya ditutup dan tidak diberi jalan oleh pihak pemborong, karena akan dibangunnya proses tahapan pemerataan tanah (cut&fill).

“Saya sudah mendapatkan informasinya langsung dari Bapak Ketua RT, dan , dan sudah kami panggil juga pihak pemborongnya, serta sudah kami sampaikan apa yang menjadi permasalahan yang sebenarnya dan bahkan apa yang diharapkan serta diinginkan oleh Mang Asep,” paparnya.

Permintaannya, hanya ingin diberikan akses jalan yang bisa dilalui untuk berjalan kaki menuju rumahnya, ditengah makam keluarga dan dibawah kebon bambu, serta dirinya juga sangat berharap kepada pihak pemborong agar mengabulkan apa yang diharapkan mang asep.

“Kalau memang bisa diberikan akses jalan ya silahkan, atau bahkan mau dibeli tanahnya dan dibayar sesuai apa yang diharapkan mang asep juga silahkan, kalau saya hanya bisa membantu memediasi, menengahi agar tidak timbul masalah ataupun kesalahpahaman untuk proses pembangun RSU Tigaraksa yang sedang berjalan tahapannya ini,” tegasnya.

Untuk diketahui, Mang Asep juga mengalami kisah yang sangat pilu, karena tidak memiliki akses jalan menuju rumahnya, bahkan beberapa minggu belakangan ini dirinya sangat sedih, karena akses satu satunya jalan yang biasa dilaluinya tertimpa , karena bekas alat berat yang menggali tanah terlalu dalam sehingga mengakibatkan akses jalan menjadi longsor dan tidak bisa dilaluinya, bahkan bilamana tiba akan terjadi banjir, dirinya hanya bisa berdiam diri dan menatap nasib kisah pilunya sambil berdo’a agar bisa memiliki akses jalan yang bisa dilalui. atau bilamana tanahnya mau dijual dan pihak pemborong sanggup untuk membayar dengan harga yang di harapannya.